Monthly Archives: December 2013

Televisi itu Agama Saya

Malam minggu ini tidak ada hal lain yang lebih asik untuk melepas lelah kecuali dengan menonton televisi. Kotak LCD segi panjang ajaib itu menawarkan beragam acara yang sayang untuk di lewatkan. Dari acara joget ndangdut, talkshow-talkshow aktual soal masa depan bangsa, gosip selebritis, sampai pengajian oleh ustadz yang tampan-tampan. Bolehlah Departemen Penerangan di bubarkan, asal jangan acara televisi kena cekal. Karena apabila sampai di cekal, maka bersiaplah akan kita siapkan demonstrasi atas nama kebebasan pers dan HAM.

Bangsa indonesia adalah bangsa penikmat televisi. Siang malam selalu dan dimana saja orang tidak ingin ketinggalan tayangan favoritnya. Mereka duduk di depan televisi itu sambil ndlosor, duduk,  bercengkerama, tertawa terbahak-bahak sambil berdecak saking takjubnya. Read the rest of this entry

Amplop Kering Kang Ahmad

DSC_0019Kang Ahmad sedang pusing kepala. Seharian dia duduk bengong saja sambil menghabiskan berbatang-batang rokok yang di dapatnya dari tetangga yang kemarin siang meminta bantuannya memanjatkan kelapa.

Sebenarnya dia termasuk orang yang ga gampang pusing. Gak gampang khawatir, apalagi gampang masuk angin. Ndablek kata orang Jawa. Apalagi dengan soal-soal yang terkait dengan dirinya sendiri. Dia merasa tidak ada yang di perjuangkan untuk dirinya sendiri. Dia buta terhadap pemenuhan ego-ego pribadi. Hidupnya sudah di sedekahkan kepada masyarakat.

Karena dari itu kalau untuk masalah sosial, kepentingan-kepentingan umum, kebutuhan tetangga, sahabat atau kerabat, ia sangat bisa pusing kepala memikirkannya. Lebih pusing daripada umpamanya dia tidak punya uang untuk beli soto.

Ceritanya ia, jelek-jeleknya di angkat sebagai kader pemberdayaan oleh Pak Kades dengan dari rapat musyawarah dengan masyarakat. Soalnya bukan apa-apa, bukan sebab Kang Ahmad ini orang yang paling qualified, paling tinggi ijasahnya atau paling berpengalaman dalam bidang peningkatan pemberdayaan masyarakat, namun pilihannya adalah pragmatis: “karena tidak ada orang lain yang mau menjadi kader”. Read the rest of this entry