Monthly Archives: November 2013

Merapi Perubahan

Merapi mulai melakukan revolusi diri untuk menandai perubahan-perubahan radikal d Indonesia.
Siklus 5 Millenium hampir tiba di titik simpulnya 
Suara-suara masa silam bangkit dari kuburnya
Ramalan Sabda Palon Naya Genggong akan semakin nyata
Perubahan itu jelas di depan mata

Operasi sunyi di mulai
Memberi warning nyata kepada manusia
Tentara langit dan bumi sedang bekerjasama
ndandani kerusakan yang di akibatkan oleh manusia-manusia pendusta

Dan silahkan saja bagi engkau siapa saja yang masih tertawa-tawa
Dan tidak mau menyadari kemungkinan pergantian
Silahkan sibuk dengan perhitungan 2014
Dan jangan salahkan bila engkau akan tergilas

Engkau hanya sebut bencana
Tanpa kita ingat bahwa kita punya banyak dosa
Kita hanya mengutuk kejamnya Tuhan
Dan alpa tentang kenikmatan yang di berikan

Merapi, laharmu akan memberi jalan bagi kehidupan baru
Asapmu akan memurnikan kembali atmosfer yang terkontaminasi nafsu manusia
Merapi, dentuman itu akan membungkam suara-suara picik penguasa
Merapi, akan menyatukan duka seluruh rakyat Indonesia
Untuk bekal kebangkitan masa depan kita

Merapi, 18 Nov 13
Gilang Prayoga
image

Iklan

Peradilan Semu

timbanganKetika vonis hukuman kepada Ahmad Fathanah di jatuhkan dengan hukuman 14 tahun penjara dan denda 1 Milyar, banyak kalangan yang menganggap bahwa hukuman terlalu “ringan” dan tidak akan menimbulkan efek jera kepada terdakwa, meskipun di pihak lain kuasa hukum Ahmad Fathanah mati-matian membela kliennya bahwa Ahmad Fathanah tidak selayaknya di hukum se”berat” itu sehingga mereka merencanakan akan maju banding. Pengacara terdakwa menganggap putusan itu tidak adil, jaksa penuntut KPK juga menganggap tidak adil, pengamat juga mengatakan tidak adil, mungkin masyarakat juga berpendapat tidak adil dengan berbagai macam variabelnya masing-masing.

Ketika seorang terdakwa di vonis hukuman di pengadilan belum barang tentu hasil putusan itu memenuhi unsur “keadilan”. Keadilan itu bisa saja sangat subjektif, tidak berimbang, penuh manipulatif dan rekayasa. Vonis itu bisa sangat adil di pihak yang satu namun bisa sangat tidak adil di pihak sebelahnya. Karena ketika berperkara setiap orang ngotot dengan argumennya masing-masing yang sama-sama mendasarkan kepada Undang-Undang. Bila tidak ada pasal yang  mengatur secara eksplisit, bisa di cari di pasal-pasal abstrak yang membuat bingung para pendengarnya. Dan memang itu tujuannya, semakin bingung semakin kabur maka semakin sukses untuk mengobok-obok substansi keadilan itu sendiri. Hakim yang memutuskan suatu perkara bisa saja di hujat seluruh rakyat Indonesia karena bisa tidak memenuhi unsur harapan keadilan dari masyarakat.

***

Dalam suatu riwayat Muhammad Rasullah mengatakan bila sampai anaknya Fatimah Bin Muhammad mencuri, maka Muhammad yang akan memotong sendiri tangannya. Mungkin kalau Beliau hidup jaman sekarang pasti sudah di tuduh melanggar HAM, di tuntut Komnas Perlindungan Anak, di tuduh kejam dan tidak manusiawi dan bisa-bisa masuk penjara karena omongan seperti itu. Read the rest of this entry